Search

————— Armadillo Accounting ——————–

Software LENGKAP untuk kebutuhan managemen dan akuntansi (pembukuan) Toko Bangunan dan sejenisnya

Stock Opname, apa dan bagaimana…


Postingan kali ini untuk Anda yang sudah mempunyai toko dan sejenisnya ,dan minimal sudah berjalan kurang lebih setahun.

Karena proses stock opname yang akan di terangkan kali ini, secara garis besarnya adalah kegiatan menghitung “kembali” persediaan (barang) yang ada di toko kita, untuk di cocokan dengan catatanyang ada di (data komputer) kita

Apa itu stock opname ?

Pengertian Stock Opname adalah Menghitung stock (persediaan barang untuk di jual) yang kita punya di gudang (atau etalase). istilah stock opname bisa juga di sebut dengan istilah stock take

Kegiatan yang di lakukan pada proses stock opname ?

- Menghitung jumlah persediaan (bukan inventaris)

Apa beda persediaan dan barang inventaris?

Persediaan  : adalah barang-barang yang kita jual di toko kita,di mana setiap barang itu mempunyai nilai HPP (Harga Pokok Penjualan).

Artinya jika kita menjual barang persediaan tersebut, maka kita akan mendapat keuntungan atau laba yang di hitung dari harga jual di kurangi nilai HPP.

Sedangkan Inventaris : adalah barang yang kita pakai untuk melakukan proses penjualan (berdagang), atau barang-barang yang kita gunakan untuk operasional toko.

Contoh : meja, etalase, alat tulis, nota-nota dan lain-lain

Keduanya masuk dalam istilah “Harta / Aktiva” di dalam laporan keuangan,

akan tetapi mempunyai kolom akun (perkiraan) yang berbeda

Menghitung Nilai Persediaan

Nilai Persediaan di peroleh dari mengkalikan jumlah persediaan dengan nilai HPP

(jika tidak punya nilai HPP maka biasanya di kalikan dengan harga beli terakhir)

NILAI PERSEDIAAN = JUMLAH STOCK  X HPP

Nilai persediaan yang di hasilkan nanti akan di pakai sebagai salah satu angka (nilai) yang ada di laporan Neraca (laporan keuangan)

Metode ini disebut METODE PERPECTUAL.

(Metode lainnya dinamakan physical)

Catatan :

untuk membedakan (atau cara menghitung) antara Harga Beli dengan HPP (Harga Pokok Penjualan) akan di terangkan di postingan yang lain, demikian juga perbedaan metode physical dan perpectual

Kenapa ada dan apa kegunaan stock opname?

Dengan dilakukan stock opname kita bisa mengambil beberapa manfaat sebagai berikut :

1. Bisa membandingkan nilai persediaan tahun ini dengan tahun sebelumnya sebelumnya,apakah naik ataukah turun sehingga kita bisa mengetahui perkembangan usaha

cara ini termasuk cara menilai perkembangan usaha secara sederhana karena hanya meniali dari perkembangan aset tanpa perduli besarnya hutang yang timbul dari perkembangan aset tersebut.

2. untuk mengetahui jumlah persediaan sehingga kita bisa “Tau diri” semisal jika kita ingin mengajukan pinjaman ke Bank

3. Untuk mencari HPP (Harga Pokok Penjualan) pada pembuatan laporan keuangan secara physical

4. dan sebenarnya yang paling penting adalah untuk mencocok kan data dan menghitung apakah ada barang kita yang hilang. Dengan catatan kita sudah mempunyai system komputerisasi yang baik.

Percuma stock opname jika tidak ada pembading atau tidak membuat laporan keuangan…

Lakukan stock opname di toko Anda , jika Anda mempunyai salah satu alasan diantara beberapa alasan berikut :

- Anda ingin membandingkan laporan tahun lalu atau periode yang lalu dengan laporan yang ada sekarang,

dengan adanya ini, maka Anda bisa mengambil manfaat dan mengetahui perkembangan persediaan (atau “usaha”) Anda dari waktu ke waktu

- Anda punya pembanding Antara laporan stock kartu dan jumlah akhir suat barang dengan jumlah barang sebenarnya

Anda akan tahu jika ada barang yang hilang. Meskipun hal ini (mencatat kartu) sebenarnya susah kalau di lakukan secara manual, karena kevalidan kartu masih meragukan jika omset toko Anda cukup tinggi, karena ada kemungkinan petugas lupa mencatat

gambar kartu stock yang harus di tulis petugas

- Membandingan jumlah barang di Rak atau Gudang dengan data di Komputer

Metode ini lebih valid, karena cukup dengan menggunakan slip penjualan yang di cetak oleh system komputer, maka Anda sudah otomatis mempunyai kartu stock barang, yang di jamin ke validannya.

Sehingga Anda bisa mengetahui jika ada barang yang hilang, sekaligus menilai berapa Rupiah, besarnya kehilangan Anda.

Kartu barang yang otomatis dari system komputer (Armadillo Accounting)

catatan : untuk contoh system komputer diatas, kita menggunakan armadillo accounting yang bisa Anda download disini:

http://armadilloaccounting.com/prdct-accounting/setupacc/setup.exe

Bagaimana melakukan Stock Opname?

Saat Anda melakukan stock opname, maka kegiatan ini akan memakan waktu Anda untuk beberapa saat, bisa satu hari, tiga hari atau bahkan satu minggu

Dan proses ini biasanya (dan seharusnya), harus di lakukan dalam keadaan toko Anda tutup atau tidak sedang melakukan penjualan dan pembelian. Kenapa harus begitu ? Karena tidak mungkin Anda menghitung sebuah barang, dan belum sempat di bukukan (dicatat) ternyata barang tersebut sudah laku ( atau berkurang). Sehingga Anda harus mengulangi perhitungan lagi.

Artinya semakin lama toko Anda tutup atau Anda tidak melakukan kegiatan perdagangan Anda, maka kemungkinan susutnya pendapatan Anda akan semakin besar.

Maka sebaiknya stock opname tidak di lakukan di saat hari-hari peak season (laris)

Kapan Stock Opname di lakukan ?

Menjalankan Stock opname juga harus di tentukan waktunya, berikut yang bisa di jadikan acuan dalam menentukan waktu Stock Opname :

- Secara Berkala tahunan (akhir tahun)

Biasanya stock opnme dilakukan di akhir tahun karena berhubungan dengan pembuatan laporan keuangan ditahun yang baru

- Secara berkala Bulanan, Tri Wulan atau satu semerter (setengah tahun)

Hal ini di tentukan tingkat urgenitas (kepentingan) dan kemampuan dalam malakukan stock opname. Semakin banyak barang, seharusnya jarak waktu stock opname juga harus semakin lama. Agar pekerjaan kita sehari-hari tidak habis hanya untuk melakukan stock opname

- Stock opname juga bisa dilakukan di sela sela hari kerja.

Akan tetapi yang di stock (dihitung) hanya sebagian barang saja. Hal ini hanya bisa dilakukan jika Anda sudah punya system komputer yang baku ( Contoh seperti IndoMart atau AlfaMart)

- Jangan melakukan stock opname di waktu peak season (waktu laris), karena selain susah (kalau toko tidak tutup), juga akan disayangkan kalau toko harus tutup,karena kemungkinan kita bisa mengalami kerugian yang cukup banyak

demikian postingan kali ini
semoga bisa menambah wawasan Anda

Selamat Menghitung stock  :)
Armadillo Team

About these ads

12 Comments on “Stock Opname, apa dan bagaimana…”

  1. Frans says:

    Istilah Stock Opname berasal dari Bahasa Belanda, bahasa Inggrisnya Stocktaking. sering kali orang salah mengucapkan istilah stock oname tersebut.
    Banyak orang mengucapkan kata opname menjadi opneim seperti mengucapkan kata name (nama) dalam bahasa Inggris, ada juga yang mengucapkannya dengan opnam.
    Kata opname dalam istilah stock opname seharusnya diucapkan seperti apa adanya dengan bunyi huruf e seperti mengucapkan bunyi eu dalam bahasa Sunda

  2. thanks infonya ya…sangat bermanfaat buat saya

  3. Basit says:

    Aplikasinya keren sekali pak :)

  4. […] Stock Opname, apa dan bagaimana… […]

  5. hendi says:

    caranya gimana kami bisa dapatkan sofware ini tlg infonya ya

  6. hendi says:

    klu buat penjualan toko mebel sofwarenya ada ga

  7. hendi says:

    cara beli sofwarenya gimana pak. mohon infonnya pak

  8. Johne876 says:

    I like this post, enjoyed this one thankyou for posting . dkcfaddbcbfg


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.